WHO: Perlu Masker Kain Tiga Lapis untuk Menghalau Virus Corona

Belumtitik.comMasker kain, baik yang dibuat sendiri atau beli, dapat membantu mencegah penyebaran novel coronavirus pada situasi di mana physical distancing sulit dilakukan.

Laporan WHO yang baru dipublikasikan, menjelaskan tentang jenis masker kain yang efektif. Mereka mengatakan, itu harus memiliki tiga lapis: lapisan dalam yang dapat menyerap, lapisan tengah yang berfungsi sebagai filter, dan lapisan terluar yang terbuat dari bahan nonpenyerap seperti poliester.

Menurut Maria D. Van Kerkhove, ahli epidemiologi sekaligus pemimpin teknis COVID-19 dari WHO, lapisan-lapisan tersebut dapat “menjadi penghalang mekanik” virus korona. Ia menambahkan, panduan ini dibuat berdasarkan penelitian terbaru yang dilakukan WHO.

Selain itu, Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO, mengatakan masker kain juga harus dibersihkan dan digunakan dengan benar, mengingat tangan yang terkontaminasi dapat menginfeksi seseorang saat membetulkan atau melepas masker.  

Pedoman yang diperbarui ini juga meminta orang-orang yang bekerja di lingkungan yang rentan dengan penyebaran virus corona untuk mengenakan masker medis—meskipun mereka tidak memiliki kontak langsung dengan pasien COVID-19.

“Sebagai contoh, ketika dokter mengunjungi unit perawatan kardiologi atau paliatif, meskipun tidak ada pasien COVID-19 yang terkonfirmasi, mereka harus tetap memakai masker medis,” papar Tedros.

WHO menegaskan, di wilayah-wilayah dengan tingkat risiko transmisi yang tinggi di mana pengaturan jarak fisik sulit dilakukan, seperti di transportasi umum atau ruang publik lainnya, pemerintah harus mendorong masyarakat untuk mengenakan masker.

Masker saja tidak dapat mengalahkan virus

Yang tidak berubah dari pedoman terbaru WHO ini adalah bahwa orang yang memiliki gejala COVID-19 harus tetap berada di rumah, berkonsultasi dengan petugas medis, mencari perawatan jika dibutuhkan, dan yang paling penting adalah mengisolasi dirinya sendiri serta menghindari kontak dengan orang lain.

“Jika memang benar-benar harus keluar rumah, orang sakit tersebut harus mengenakan masker medis,” kata Tedros.

Meski begitu, WHO mengatakan bahwa masker saja tidak dapat mengalahkan virus korona. Selama ini, banyak orang merasa dengan menggunakan masker, mereka sudah aman dan kemudian mengabaikan pencegahan penting lainnya.

“Saya akan mengatakannya dengan jelas: masker saja tidak akan melindungi Anda dari COVID-19. Masker bukan pengganti dari pembatasan fisik, kebersihan tangan, dan langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya,” tegas Tedros.

“Masker hanya bermanfaat sebagai bagian dari pendekatan komprehensif dalam perang melawan COVID-19,” lanjutnya.

“Setiap negara harus menemukan, mengisolasi, menguji, dan merawat setiap kasus, juga melacak dan mengarantina setiap kontak yang terjadi. Cara-cara inilah yang akan berhasill,” pungkas Tedros.

Sumber: National Geographic

- Advertisement -
Redaksihttps://www.belumtitik.com
belumtitik.com - Mencerdaskan Tanpa Menggurui I kirim siaran pers dan artikel ke redaksi@belumtitik.com

Terbaru

Salat Bukan Agama

Ketika perdebatan yang dilakukan oleh para ilmuwan, budayawan, sastrawan, wartawan, hingga agamawan. Pada akhir-akhir ini, menarik untuk...

Selama Pandemi Corona, Yang Kaya Menjadi Makin Kaya

Belumtitik.com - Ketika menyerang, virus corona tidak mengenal kaya-miskin, semua kalangan bisa terinfeksi. Tapi dampak ekonominya berbeda. Selama krisis corona, mereka yang...

Sains, Filsafat, Agama

Perdebatan “menghadap-hadapkan” agama, filsafat, dan sains sebagai semacam “perselisihan paradigma” berisiko menghadapi problem trilema (dilema namun menyangkut tiga aspek).

Fadli Zon Ingatkan Jokowi Soal Utang BUMN

Belumtitik.com - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon menilai ada tiga kondisi fundamental yang memicu terjadinya krisis finansial pada tahun 1997/1998,...

Terkait

Salat Bukan Agama

Ketika perdebatan yang dilakukan oleh para ilmuwan, budayawan, sastrawan, wartawan, hingga agamawan. Pada akhir-akhir ini, menarik untuk...

Selama Pandemi Corona, Yang Kaya Menjadi Makin Kaya

Belumtitik.com - Ketika menyerang, virus corona tidak mengenal kaya-miskin, semua kalangan bisa terinfeksi. Tapi dampak ekonominya berbeda. Selama krisis corona, mereka yang...

Sains, Filsafat, Agama

Perdebatan “menghadap-hadapkan” agama, filsafat, dan sains sebagai semacam “perselisihan paradigma” berisiko menghadapi problem trilema (dilema namun menyangkut tiga aspek).

Fadli Zon Ingatkan Jokowi Soal Utang BUMN

Belumtitik.com - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon menilai ada tiga kondisi fundamental yang memicu terjadinya krisis finansial pada tahun 1997/1998,...
iklan

Leave a Reply